HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN


HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN - Hama penyakit yang biasa menyerang tanaman durian antara lain:
A.1. Hama Tanaman Durian
A.2. Penyakit Tanaman Durian

HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN

HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN
HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN
 A.1. Hama Tanaman Durian
  1. Penggerek buah (Jawa : Gala-gala)
    • Ciri: telur diletakkan pada kulit buah & dilindungi oleh jaring-jaring mirip rumah laba-laba. Larva yg telah menetas dari telur langsung menggerek & melubangi dinding-dinding buah hingga masuk ke dalam. Larva tersebut tinggal di dlm buah sampai menjadi dewasa. Buah yg diserang kadang-kadang jatuh sebelum tua.
    • Penyebaran: serangga penggerek buah menyebar dgn cara terbang dari pohon durian yg satu ke pohon lainnya. Serangga penggerek buah ini bertelur pada buah durian yg dihinggapinya. Kegiatan bertelur ini dilakukan secara periodik setiap menjelang musim kemarau.
    • Pengendalian: dilakukan dgn insektisida, seperti Basudin, Sumithion 50 AC, Thiodan 35 EC, dgn dosis 2-3 cc/liter air.
  2. Lebah mini
    • Ciri: hama ini berukuran kecil, tubuhnya berwarna coklat kehitaman & sayapnya bergaris putih lebar. Setelah lebah menjadi merah violet, ukuran panjangnya menjadi 3,5 cm. Pada fase ulat (larva), hama ini menyerang daun-daun durian muda. Selama hama tersebut mengalami masa istirahat (bentuk kepompong), mereka akan menempel erat pada kulit buah. Setelah menjadi lebah serangga ini mencari makan dgn cara menggerek ranting-ranting muda & memakan daun-daun muda.
    • Pengendalian: menggunakan parvasida, seperti Hostathion 40 EC (Triazofos 420 gram/liter), & insektisida, seperti Supracide 40 EC dosis 420 gram/liter & Temik 106 (Aldikarl 10%).
  3. Ulat penggerek bunga (Prays citry)
    • Ulat ini menyerang tanaman yg baru berbunga, terutama bagian kuncup bunga & calon buah.
    • Ciri: ulat ini warna tubuhnya hijau & kepalanya merah coklat, setelah menjadi kupu-kupu berwarna merah sawo agak kecoklatan, abu-abu & bertubuh langsing.
    • Gejala: kuncup bunga yg terserang akan rusak & putiknya banyak yg berguguran. Demikian pula, benang sari & tajuk bunganya pun rusak semua, sedangkan kuncup & putik patah karena luka digerek ulat. Penularan ke tanaman lain dilakukan oleh kupu-kupu dari hama tersebut.
    • Pengendalian: dgn menyemprotkan obat-obatan seperti Supracide 40 EC, nuvacrom SWC, Perfekthion 400 EC (Eimetoat 400 gram/liter).
  4. Kutu loncat durian
    • Ciri: serangga berwarna kecoklatan & tubuhnya diselimuti benang-benang lilin putih hasil sekresi tubuhnya; bentuk tubuh, sayap & tungkainya mirip dgn kutu loncat yg menyerang tanaman lamtoro.
    • Gejala: kutu loncat bergerombol menyerang pucuk daun yg masih muda dgn cara menghisap cairan pada tulang-tulang daun sehingga daun-daun akan kerdil & pertumbuhannya terhambat; setelah menghisap cairan, kutu ini mengeluarkan cairan getah bening yg pekat rasanya manis & merata ke seluruh permukaan daun sehingga mengundang semut-semut bergerombol.
    • Pengendalian: daun & ranting-ranting yg terserang dipangkas untuk dimusnahkan. Pengendalian secara kimia dapat dilakukan dgn menyemprotkan insektisida Supracide 40 EC dosis 100-150 gram/5 liter air.
A.2. Penyakit Tanaman Durian
  1. Phytopthora parasitica & Pythium complectens
    • Penyebab: Pythium complectens, yg menyerang bagian tanaman seperti daun, akar & percabangan.
    • Penularan & penyebab: penyakit ini menular dgn ke pohon lain yg berdekatan. Penularan terjadi bila ada akar yg terluka. Penularan terjadi bersama-sama dgn larutnya tanah atau bahan organik yg terangkut air.
    • Gejala: daun durian yg terserang menguning & gugur mulai dari daun yg tua, cabang pohon kelihatan sakit & ujung-ujungnya mati, diikuti dgn berkembangnya tunas-tunas dari cabang di bawahnya. Kulit di atas permukaan tanah menjadi coklat & membusuk. Pembusukan pada akar hanya terbatas pada akar-akar sebelah bawah, tetapi dapat meluas dari ujung akar lateral sampai ke akar tunggang. Jika dilihat dari luar akar yg sakit tampak normal, tetapi jaringan kulitnya menjadi colat tua & jaringan pembuluh menjadi merah jambu.
    • Pengendalian:
      1. upayakan drainase yg baik agar tanah tidak terlalu basah & air tidak mengalir ke permukaan tanah pada waktu hujan;
      2. pohon yg sakit dibongkar sampai ke akarnya & dibakar;
      3. pilih bibit durian kerikil untuk batang bawah karena jenis ini lebioh tahan terhadap serangan jamur sehingga dapat terhindar dari serangan penyakit busuk.
  2. Kanker bercak
    • Penyebab: Pythium palvimora, terutama menyerang bagian kulit batang & kayu. Penyebaran oleh spora sembara bersamaan dgn butir-butir tanah atau bahan organik yg tersangkut air. Penyebaran penyakit ini dipacu oleh curah hujan yg tinggi dlm cuaca kering. Jamur dapat tumbuh dgn baik pada suhu antara 12-35°C.
    • Gejala: kulit batang durian yg terserang mengeluarkan blendok (gum) yg gelap; jaringan kulit berubah menjadi merah kelam, coklat tua atau hitam; bagian yg sakit dapat meluas ke dlm sampai ke kayu; daun-daun rontok & ranting-ranting muda dari ujung mulai mati.
    • Pengendalian: (1) perbaikan drainase agar air hujan tidak mengalir dipermukaan tanah & untuk batang yg sakit; (5) dilakukan dgn cara memotong kulit yg sakit sampai ke kayunya yg sehat & potongan tanaman yg sakit harus dibakar, sedangkan bagian yg terluka diolesi fungisida, misalnya difolatan 4 F 3%.
  3. Jamur upas
    • Gejala: pada cabang-cabang & kulit kayu terdapat benang-benang jamur mengkilat seperti sarang laba-laba pada cabang-cabang. Jamur berkembang menjadi kerak berwarna merah jambu & masuk ke dlm kulit & kayu sehingga menyebabkan matinya cabang.
    • Pengendalian:
      1. serangan jamur yg masih pada tingkat sarang laba-laba dapat dikendalikan dgn cara melumasi cabang yg terserang degan fungisida, misalnya calizin RM;
      2. jika jamur sudah membentuk kerak merah jambu, sebaiknya dilakukan pemotongan cabang kira-kira lebih 30 cm ke bawah bagian yg berjamur;
      3. dengan menyemprotkan Antrocol 70 WP (propineb 70,5%), dosis 100-200 gram/liter air atau 1-1,5 kg/ha aplikasi.
Baca Selengkapnya tentang budidaya durian di : Teknik Cara Budidaya Durian Lengkap

Artikel Lainnya:

Semoga artikel tentang HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN ini bermanfaat. Terimakasih atas kunjungannya di blog BudidayaDesa ini. Ayo Bangun Desa dengan Budidaya!!

Terimakasih atas kunjungannya.
Artikel Terkait:

Anda sedang membaca artikel tentang HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN dan anda bisa menemukan artikel HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN ini dengan url http://budidaya-desa.blogspot.com/2014/08/hama-penyakit-tanaman-durian.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link HAMA & PENYAKIT TANAMAN DURIAN sumbernya.

0 komentar:

Posting Komentar

  ©Budidaya Desa - Todos os direitos reservados.

Template by Dicas Blogger | Sitemap